Ahya, Potret lain Jl.MH Thamrin Jakarta

Jeda antara HUT Kompasiana 22 Oktober lalu, dengan pesta blogger di tanggal 24 oktober, saya manfaatkan untuk bertemu dengan teman-teman online yang tinggal di Jakarta. Memanfaatkan waktu yang Cuma satu hari, saya benar-benar menjadwalkan kopidarat dengan cermat.

Bertolak dari tempat kost teman saya, yang juga kini menjadi anggota kompasiana-bernama profil mangkumlod, sekitar pukul 8.00 pagi. Saya yang sudah lama tidak mengunjungi Jakarta, menjadikan Sarinah sebagai meeting point bersama seseorang, yang , lagi-lagi, kini juga menjadi anggota kompasiana, bernama Melok Kinanthi. Bukan cerita pertemuan dengan teman saya tersebut yang ingin saya ceritakan disini, karena itu sudah menyentuh ranah pribadi. Melainkan waktu yang saya manfaatkan ketika menunggu teman saya yang datang agak terlambat. Maklum, jarak dari Tangerang ke Jakarta lumayan jauh hehehe.

ahya, potret lain jl.MH Thamrin Jakarta - dok.Pribadi

Seorang petugas penyapu jalan yang sedang duduk menyantap sarapan pagi,  menarik perhatian saya. Agak cukup lama saya memperhatikan petugas itu hingga akhirnya memberanikan diri mendekatinya. Dengan memasang tampang sefamiliar mungkin, saya turut jongkok dan ber-SKSD1) dengan tukang sapu jalanan itu.

“Sarapan Bang?” saya menyapanya, diiringi senyum.

“Eh, iya nih mas.” Jawabnya sumringah. Saya melirik, mencuri pandang pada makanan yang sedang ia lahap. Sepincuk jagung pipil yang ditaburi gula dan parutan kelapa, rupanya.

“Wah, kayaknya enak neh..” Saya melanjutkan basa-basi, dan ia hanya tersenyum sambil meneruskan suapan demi suapannya.

“Beli dimana bang?” celoteh saya melihat si abang yang sedang lahap.

“Dapet dikasih, tadi di sebelah sono” dengan mendongakan kepala dia menunjukkan tempat dia memperoleh sarapannya. Ah sebenarnya, saya sih, tidak peduli dia dapat makanan itu dimana. Lagipula, mata saya benar-benar buta untuk peta Jakarta, hehehe. Cuma basa-basi, ice breaking gitu deh!

Sambil menunggu si abang menyelesaikan suapan terakhirnya, saya terus mengajak dia ngobrol. Bahkan hingga dia menyalakan sebatang rokok, kami tetap asyik mengobrol. Mulai dari pembahasan yang ringan jam berapa dia bangun hingga cerita perjalanan “karir”nya sebagai tukang sapu dan buruh kasar di kota besar ini.

***

Rutinitas yang dia lakukan setiap hari adalah bangun pagi sekitar pukul 2.00 dini hari. Disaat saya dan orang-orang lainnya masih terlelap, si abang tukang sapu, yang belakangan saya ketahui bernama Ahya itu, sudah mulai terjaga dan bersiap-siap untuk bekerja. Pukul 4.00 subuh dia sudah berada di lokasi “garapan” dia. Jalan protocol MH. Thamrin sisi sebelah sarinah, memanjang dari Bundaran HI, hingga perempatan selanjutnya, menjadi daerah tempatnya bekerja. Sebuah sapu, pengki, dan sebuah tempat sampah menjadi “senjata” lengkapnya. Mulai hari masih gelap, hingga terang benderang, dia melakukan pekerjaannya. Diselingi istirahat untuk mengisi perut dengan makanan, yang kadang didapat dari orang (pemilik usaha) yang merasa terbantu atas jasanya, atau bahkan tidak jarang dia harus membelinya, supaya dia tetap memiliki energy untuk membuat Jl.Thamrin tetap bersih. Dia meneruskan pekerjaan hingga jam kerjanya usai, pukul 12.00 siang.

“Ada 3 petugas dalam sehari mas, ya kayak di shift gitu lah kalo di perusahaan-perusahaan mah. Saya kebagean jam 4 – 12, temen saya yang lain ya shift berikutnya.” Terangnya tanpa menyebut jam berapa sampe jam berapa shift selanjutnya. Ketika saya Tanya waktu shift kedua dan ketiga, dia terlihat kebingungan. Pokoknya, dia bekerja pada shift yang sudah ditentukan, dan sepertinya tidak terlalu peduli dengan shift temannya.  Menurut dia ,pekerjaannya itu telah menyita kesehariannya karena sepulang dari tempat kerjanya, terkadang dia nyambi menjadi tukang ojek di daerah Pejompongan.  Sebuah daerah yang, lagi-lagi, tidak terbayang dibenak saya.

^ “Emang gaji disini kurang ya bang?”

+ “Banget. Saya digaji perhari 25.000, dihitung 26 hari kerja karena 4 harinya kan libur. Saya libur tiap selasa mas.” Jawabnya sambil tersenyum sumringah.

^ “Sekitar 600 ribuan ya”

+ “ini udah lumayan mas, dulu pas saya pertama jadi tukang sapu, saya Cuma dibayar 5.000 doang. Tapi, pelan-pelan si bos naekin gaji saya. Mungkin pengawas saya emang ngeliat saya kerja seperti apa, hehehe.”

^ “O, ada pengawasnya juga?”

+ “Ada, kalo pengawas sih enak, tinggal ngeliatin kita kerja. Dia tinggal tunjuk sana-sini tanpa peduli apa kita udah kecapean atau ngga. Padahal dia masih muda dibawah saya, masuk kerjanya juga baruan dia. Tapi yaaa karena dia punya ijazah SMP, dia cepet naek jadi pengawas. Kadang saya suka kesel sama dia, habisnya belagu, sih”

^ “Emang abang ga punya Ijazah?”

+ “Dulu pernah sekolah, tapi cuman nyampe kelas 3 SD doang. Nyesel juga sih dulu gak mau sekolah, sekarang baru kerasa, deh.”

^”Terus, siapa yang ngegaji disini?“

+ “Ada, kantor saya. Biasanya kantor saya kerjasama sama gubernur. Ah, pokoknya gitu lah, nggak ngerti hehehe”

Saya turut tersenyum, getir.

Topik beralih ke kehidupan sehari-hari Bang Ahya. Dia bercerita bahwa dia beranak dua, laki-laki semua, dan sudah berumah tangga. Bang Ahya sendiri tinggal bersama istri dan mertuanya di sebuah rumah petak di daerah Pejompongan.

+ “Istri saya kagak kerja mas, jadi yaaa kalo nggak cape, sepulang dari sini saya nyambi ngojek. Lumayan buat nambah2 penghasilan” terangnya.

^ “Itu, duit gaji nyapu ama hasil ngojek, cukup?”

+ “ya nggak lah mas, boro-boro. Buat bayar kontrakan aja 300 tiap bulannya. Belon buat bini, anak, mertua.

+ “Apalagi, anak saya yang bungsu masih suka minta jatah duit.”

^ “Bukannya udah nikah?”

+ “Yaaa, namanya juga anak bontot. Udah nikah sih, tapi belum bisa mandiri. Penghasilannya masih morat-marit. Jadi, kalo kekurangan, ya minta jatah duit dari saya.

Makanya, kadang-kadang saya mungutin bekas air mineral, ntar dijual. Lumayan, kadang dapet 10.000 atau 15.000, ini sih gak saya kasihin ama bini, tapi buat rokok hehehe. Tadi aja ada yang ngasih duit, tuh polisi di perapatan sono. Lumayan 20.000.”

^ “Kok bisa?”

+ “Tadi ada kecelakaan, terus saya disuruh bersihin. Padahal cuman bekas oli doang, ya disirem aja pake pasir, terus saya sapuin. Beres dah, hehehe.

“Saya paling anti minta-minta, tapi kadang suka ada aja yang ngasih. Kayak yang ngasih makanan barusan. Gara-gara saya sapuin halaman tempat dia jualan, Alhamdulillah rejeki saya hari ini dapet sarapan gratis sama duit duapuluh rebu.”

“Kalo temen saya lain, dia malah suka minta-minta jatah gitu ama tukang warung yang halamannya disapuin. Kalo saya mah, paling males minta-minta gitu. Kalo masih mampu beli, ya saya beli. Tapi, kadang mereka malah berbaik hati, ngasihin rokok sebungkus atau makanan, kalo halaman warung atau toko nya udah saya sapuin. Saya malah suka malu ngeliat kelakuan temen saya.” dengan sedikit elegan, dia membicarakan teman seprofesinya.

Dalam setiap percakapan kami, saya mencermati, tidak ada sedikit pun keluhan yang keluar darinya. Dia tidak mengeluhkan gaji yang jauh dari kata cukup. (Bahkan komentar teman saya yang kebetulan seorang psikolog, begini “Kok ada ya perusahaan yang tidak berperikemanusiaan menggaji orang dibawah UMR standar). Dia  tidak mengeluhkan anaknya yang masih  minta “jatah” uang bulanan, dia juga tidak memperlihatkan sebuah kekecewaan terhadap Tuhan yang telah menggariskan hidupnya yang “seperti ini”,  Melainkan sebuah ucapan syukur yang selalu meluncur  dari bibirnya manakala dia bercerita tentang sesuatu tentang hidup dan kehidupannya.

“Usia berapa sih sekarang? Kok anak-anaknya dah pada nikah?” Tanya saya lagi

“saya 49 hehehe, kalo istri masih 45an lah. Udah tua ya? Dah ada cucu satu, dari si sulung.” Matanya berbinar manakala menyebutkan cucunya.

“Dulu, waktu masih zaman pak Harto (Soeharto, Presiden RI ke I-pen), sih, enak. Dulu dapet proyekan ngecat rumahnya yang di jalan Cendana. Rumahnya luas banget kayak istana, di samping sebelah kiri ada rumah mas Tomy, itu saya juga yang ngecat hehe” kenangnya sambil tersenyum.

“Gaji ngecet di rumah Pak harto, lumayan gede tuh. Pak Harto mah baek, gak kayak sekarang, apa-apa mahal. Yang enak, yaaa,  yang jadi pejabat.”

Saya tersenyum mengiringi ceritanya, merasakan sebuah kebanggaan yang terlukiskan dalam setiap jengkal cerita di masa keemasannya sebagai tukang. Kebanggaannya makin bertambah manakala dia memperlihatkan kartu identitas lusuh bahwa dia pernah masuk ke istana presiden.

ini dia kartu kebanggaan Bang Ahya, bisa masuk Istana presiden - dok.pribadi

“Kemaren (Baru-baru ini-pen), kantor saya dapet proyek ngecet Istana presiden. Tapi polisi disana galak-galak. Masa karena saya pake celana jins, saya ampe ditendang ama provost nya. Untung ada polisi senior yang lindungi saya, dan ngingetin kalo lain kali gak boleh pake celana jins. Padahal saya kesana kan Cuma mau ngecet, bukan mau ketemu presiden, atau minta jadi menteri gitu. Nih, kartunya. Jadi tiap masuk kesana, saya tinggal ngeliatin ini aja”

“Selain istana presiden, istana Bogor juga saya yang ngecet tuh” kembali dia mengenang, bangga!

Kalo istana Cipanas?

“Emang ada ya? Saya belom pernah kesana tuh hehehe”

Saya pun turut tertawa, hehehe…

***

Sebuah cerita yang, mungkin, tidak penting bagi anda. Namun, bagi saya, mengandung pelajaran berharga. Seorang rakyat kecil, yang bahkan SD pun tidak ia “makan” dengan sempurna ,telah mengajarkan saya untuk tidak mengeluh meratapi nasib. Setidaknya, kita lebih beruntung daripada yang lain, yang harus pontang-panting mencari pekerjaan. Bekerja kasar, serabutan, demi menghidupi diri dan juga anak istri.

Bangga terhadap pekerjaan yang dilakukan, itu juga menjadi pelajaran kedua yang saya dapat. Dan memiliki harga diri, jauh lebih penting ketimbang menjadi pengemis, menjadi pelajaran lainnya.

“Syukuri apa yang ada, karena hidup adalah anugerah!”

Setidaknya demikian hikmah yang saya ambil dari perkenalan saya dengan seorang tukang sapu, bernama Ahya, di kota Jakarta.

Jakarta 23 Oktober, 2009.

[Ditulis ulang 13 November 2009]

Hadi Samsul

Notes 1)  SKSD = Sok Kenal Sok Dekat, sok akrab.

One thought on “Ahya, Potret lain Jl.MH Thamrin Jakarta

  1. Ping-balik: Berburu Gelar « Hanya Sekedarcatatan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s