Dari sampah menjadi Indah

Saya sebenarnya pernah menulis ini di blog pribadi saya beberapa bulan yang lalu. Hari ini saya mencoba untuk menulis ulang dengan bahasa yang lebih ‘merenah’ dibaca khusus untuk anda para blogger.

~hs~

Dulu, semasa saya masih transisi antara masa kuliah ke masa bekerja (sekitar tahun 2005-2006), saya sering sekali membeli koran di hari sabtu dan hari ahad, tujuannya tiada lain kecuali untuk mencari informasi lowongan pekerjaan. Dari kebiasaan itu, saya tidak menduga jika ternyata tumpukan koran ini mulai memenuhi sudut kamar sempit saya. Ditambah kertas-kertas bekas bimbingan skripsi yang kadang hanya dicoret seuprit oleh dosen pembimbing saya, membuat ruangan kamar saya semakin sempit. Bukan itu saja, kertas-kertas bekas paper dan lembaran kerja/lembaran jawaban dari murid-murid saya semasa program PPL ternyata menjadi masalah yang sama ketika saya melihat itu bertumpuk-tumpuk tak karuan. Ketika saya tengok ke ruang atas tempat jemuran, bertumpuk pula karton-karton bekas alat-alat elektronik, karton bekas mie, dan beberapa karton bekas lainnya. Ih, kok jadi kayak gudang saja!

Dari situ saya berpikir cerdas, kira-kira apa yang harus saya lakukan untuk ‘menghilangkan’ benda-benda yang mulai menumpuk ini? arrgh tidak ada ide. Hingga akhirnya saya menyempatkan diri untuk ke warnet mencari tahu harus saya apakan benda-benda ini.

buku 'pembimbing' berkreasi dengan bubur kertas - dok.pribados

Dan, tring!!! Ide pun muncul. Dibuat bubur kertas saja. tapi bagaimana caranya, saya kan tidak punya keterampilan membuat bubur kertas dan kreasi unik dari bubur kertas. Jangankan membuat kreasi, membikin bubur kertas yang benar saja, saya tidak tahu.

Ketidak tahuan itu mendorong saya untuk mendatangi toko buku gramedia. Saya sengaja mencari-cari di rak yang berisi buku-buku kreasi hingga akhirnya menemukan buku ‘Kreasi Cantik dari Bubur Kertas’ karya Elvira Novianti Nurwarjani. Buku berwarna pink ini kemudian saya pelajari dan saya mencoba untuk melakukan tahapan-tahapan yang dicatatkan oleh Elvira dalam bukunya. Dan hasilnya seperti tampak di gambar berikut ini.

dok.pribadi

dok.pribadi

dok.pribadi

kotak tissue dengan bahan bubur kertas - dok.pribados

Ah, saya merasa tidak optimal dengan kreasi bubur kertas ini. lagi pula, kertas yang saya gunakan sudah habis. Jadi saya ‘menelantarkan’ proyek ini begitu saja dan mulai beralih ke karton-karton bekas.

Tidak ada buku atau bahan ajar yang saya pelajari untuk bahan-bahan karton ini. Saya mencoba berimajinasi saja untuk mendaur ulang karton-karton bekas tersebut. Sedikit bereksperimen dengan bahan-bahan bubur kertas yang sudah ada, maka saya pun mencoba membuat karton yang tidak dipakai lagi tersebut menjadi sesuatu yang bisa saya ambil manfaatnya. Setidaknya untuk diri saya sendiri dulu deh. Yup, saya menerapkan konsep re-use untuk barang-barang yang mulai menyampah tersebut.

Ide pun datang. Saya bisa membuat bahan karton tersebut menjadi kotak tissue. Dengan sedikit berkreasi, saya pun mencoba membuat kotak tissue dari bahan-bahan bekas yang ada. Saya mencoba berimajinasi dan membuat sebuah master pola-nya. Dari satu buah pola tersebut saya akhirnya bisa membuat beberapa kotak dan menghasilkan kotak-kotak tissue yang lumayan cantik menurut saya.

pola tempat tissue-dok.pribadi

hasilnya seperti ini:

dok.pribadi

dok.pribadi

dok.pribadi

Tidak hanya itu, saya pun mencoba memanfaatkan bekas guntingan-guntingan karton yang tidak terpakai untuk dijadikan frame untuk cermin-cermin kecil. Khusus untuk cerminnya, saya mendatangi toko kaca dan meminta potongan-potongan kaca yang tidak terpakai. Alhamdulillah, mereka mau memberikannya dan memotongkan untuk saya seukuran cermin kecil yang saya kehendaki.

“Silakan saja diambil, dari pada dibuang gak kepake.” Begitu kata pemilik toko tersebut.

cermin cantik membuat anda makin cantik😉 - dok.pribadi

menyulap sampah menjadi indah - dok.pribadi

Awalnya memang cukup sulit, tapi lama kelamaan saya akhirnya terbiasa. Bertumpuk dengan bahan-bahan bekas di sela-sela waktu luang, menjadi kegiatan yang mengasyikkan. Barang-barang yang tadinya hanya menggunung menjadi sampah, akhirnya bisa saya sulap menjadi barang-barang yang setidaknya memiliki kegunaan yang lain jika dibanding menjadi tumpukan karton dan kertas saja.

Dari proses pembuatan hingga penjualan, saya lakukan sendirian. Saya menemui kesulitan ketika menjual barang-barang tersebut. dihargai sangat murah sekali ketika saya menjajakannya di salah satu lapangan tempat olah raga minggu pagi. Begitu pun ketika saya jajakan di kawasan wisata cibodas, Cuma terjual satu saja, hahaha!

Tapi sayang, kegiatan tersebut sekarang berhenti seiring intensitas kesibukan saya yang merambah dunia birokrasi. Dan benar-benar berhenti sekitar tahun 2008 awal. Kini barang-barang tersebut tersimpan rapi di kamar di rumah orang tua saya. paling-paling diminta oleh para keponakan yang kebetulan datang ramai-ramai. Yah, daripada tidak terpakai, mending saya bagikan ke para keponakan saja deh hehe.

Siapa bilang peduli lingkungan tidak bisa dimulai dari sudut kamar kita sendiri. Dengan sedikit imajinasi dan kreatifitas, kita setidaknya bisa melakukan sesuatu terhadap sampah-sampah yang kadang menjadi sumber masalah lingkungan kita. Dengan menerapkan konsep reduce, reuse, and recycle kita bisa memprakarsai diri kita untuk lebih peduli lingkungan. Tidak usah muluk-muluk menjadi aktifis lingkungan jika kita belum berkesempatan, lakukan saja dari hal-hal sederhana yang bisa kita lakukan. Setidaknya itulah yang menjadi pemikiran saya untuk berkontribusi supaya bumi kita tidak begitu berat menanggung beban sampah yang kita produksi setiap hari.

Salam kreatif, HS.

8 thoughts on “Dari sampah menjadi Indah

    • salam kenal juga. itu dulu semasa saya masih menganggur. sekarang saya udah berhenti gara2 sibuk dengan pekerjaan… kangen pengen bikin yg itu2 lagi

  1. karyanya keren, dan ngebantu banget saat harus mencari ide untuk kerajinan tangan buat anak2. minta izin ya ntuk di contoh karyanya.. ^_^.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s