Sukses Kejebak Macet (lagi)

mengular

Saya nggak pernah ngerti, berulang kali saya melalui jalur puncak dikala weekend, berulang kali pula saya melihat mobil-mobil berplat B wara-wiri di sana. Meski nggak tiap weekend saya melewati jalur puncak, tapi dalam catatan saya, hampir setiap saya kea tau pulang dari Jakarta, saya selalu kejebak situasi yang menjemukan di daerah sejuk itu. Macet!

Jadi gini, ceritanya hari sabtu kemarin saya menyambangi acara ulang taun blog besutan kompas grup, Kompasiana. Ulang taun ke tiga yang diadakan di F Cone, FX Plaza senayan itu dihelat bertepatan dengan hari sabtu, 10 Desember. Which mean, saya harus menembus kondisi yang menyebalkan di puncak. Satu kata, macet.

Berangkat pagi-pagi sekali dari rumah, berharap tidak bertemu kemacetan, prediksi saya tepat. Saya nyampe Bogor itu sekitar jam 830-an. Saya nunggu lah di stasiun Bogor biar bisa bareng sama temen-temen dari Bogor. Singkatin ah, ceritanya saya sampe Jekarda dengan sukses. Tanpa perlu nanya ini itu, karena teman saya Budina, sudah tau rutenya.

Gimana Had acara di sana? Hihihi, saya ga tega buat ngereviewnya. Katanya sih sukses. Kata temen-temen yang hadir juga. Tapi buat saya? aduh, masa sih saya harus bilang di sini? Kan gak enak sama yang ngundang… mending baca aja deh tulisannya jeng winda si emak gaol di sini.

Dua kali saya harus turun naik demi mengisi perut dan kerongkongan yang kering. Alhasil, begitu turun untuk ke dua kali, saya ogah naik lagi ke acara tersebut (naik karena memang acaranya ada di lantai tujuh). Dengan tegar saya memutuskan untuk langsung pulang klampung hari itu juga. Beruntung, saya bareng si mangkum. Dan dia juga ikut-ikutan balik, karena merasakan atmosfir yang sama untuk acara yang dihelat grup kompasiana itu.

Baliknya tumben-tumbenan gak pakѐ kereta kayak biasanya. Saya naik bis nyambung tiga kali. metromini dari FX ke semanggi. Bis dari semanggi ke Kp.Rambutan (turun pasar rebo), dan nyambung bis ke kampung dari pasar rebo.

Gelagat kurang baik sudah tercium sejak saya naik itu bis ke kampung. Fiuhhh, saya harus berdiri tegar sampai hari ini… (halah…). Iya, berdiri artinya gak kebagian tempat duduk. Lagian mana mau sih saya, kalo ada tempat duduk, terus harus berdiri. Orang gila xixixi….

Saya berdiri bersama satu orang ibu, anaknya ibu itu, dan beberapa orang laki-laki. Perjalanan Jakarta menuju Ciawi awalnya nggak bermasalah. Namuuunnn, 500 meter menjelang gerbang tol Ciawi, tiba-tiba bus diam tak bergeming. Berhenti mendadak karena semua mobil yang ada di depannya juga berhenti. Alamaaaak, ini buntut kemacetan di Puncak sudah sampe gerbang tol. Setengah kilometer aja gitu dari GT Ciawi. Padahal nih ya, dari Kp. Rambutan ke gerbang tol itu saja hampir satu jam lebih. Dan dalam waktu selama itu saya berdiri. Jadi demi menempuh sampai ke ciawi yang Cuma sekitar satu kilometer-an itu harus menghabiskan waktu satu jam lagi. Totalitas banget ya saya… demi itu acara ulangtaun K’SIAN-nival.

menuju puncak... plat Be

Waktu sudah menunjukkan pukul tujuh malam. prediksi saya nyampe rumah bakal jam 9 malam. toh biasanya jarak bogor cianjur gak lebih dari dua jam. Ternyata e ternyata, lebih dong. Saya kejebak macet di beberapa titik. Dan saya lihat banyak banget mobil ber-plat B disitu.

Kembali ke paragraf pertama, saya gak pernah ngerti dan gak habis pikir kenapa sih orang kota doyan banget ke Puncak kalo weekend? Padahal mah di Jakarta  banyak bangget tempat-tempat hiburan. Ada bioskop, ada karaoke, ada tempat-tempat hang out. Bahkan di Jakarta juga bisa kedinginan ketika masuk mall. See? Sama kan kayak di puncak? Udara Jakarta gak selamanya panas tuh, malah bisa lebih dingin dari puncak. (ketika di hotel atau di mal xixixixi). Jadi mau ngapain coba repot-repot macet-macetan di puncak kalo alesannya Cuma “cari udara dingin dan sejuk”.

Nah elo sendiri ngapain repot-repot maen ke Jakarta?

Nih ya, kalo misalnya saya gak perlu-perlu banget, saya gak bakal mau deh ke Jkt pas wiken. Boros tenaga. Itu kemaren ke Jkt karena ada titipan aja. Dan saya udah janji. Padahal demi melihat rundown acara ultah itu feeling saya sudah merasakan adanya atmosfir kegaringan disitu. Ups…

Yang saya nggak habis pikir, itu orang Jkt isinya berapa puluh juta sih? Di Jkt-nya aja udah macet pasa saya liat sebelum pulang. E.. di Puncak juga gak kalah banyak mobil plat B. (plat B bukan Cuma JKT woy… bekasih tangerang depok juga banyak yang punya plat B). iya iya, pokoknya orang kota deh. Saya nggak habis pikir, ngapain sih, demi semalam di puncak, rela ngabisin bensin ber liter-liter dan kejebak di Puncak.

Ah ga jelas nih mau bilang apa di postingan ini hahaha… lieur. Intinya mah Cuma nanyain: apa di Jkt nggak ada tempat hiburan yang representative lagi gitu, sampe harus rela macet-macetan di puncak? Hehehehe…. (HS)

12122011

2 thoughts on “Sukses Kejebak Macet (lagi)

  1. Bener2 total deh Hadi ini … marahin orang Jkt yg ke puncak juga total banget🙂 … iya deh, saya ga jadi ke Puncak, lumayan kan ngurangin macet … lain kali kalo ke acara kumpul2 itu bukan cuma bawa nastar Di, tapi juga bawa galon🙂🙂

    • hahaha, nggak marah kok mbak, cuma terheran-heran aja, padahal di jakarta kurang apa coba? segala ada.. dari sampah sampe yang indah2 ada wkwkwkwkwk….

      lain kali saya mau bawa aqua lima dus, saya jualin deh serebu sebiji… wkwkwkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s