Setahun di Bandung (lagi)

Hari ini tepat setahun lebih seminggu saya bekerja di Bandung. Banyak sekali hal yang saya alami dan banyak pula pengalaman baru yang saya dapatkan selama setahun ini. Tak pernah terpikirkan sama sekali bahwa akhirnya nasib membawa saya untuk bekerja di sini.

Sebelumnya, saya bekerja di kota kecil. Saya pernah menuliskannya beberapa kali di blog ini. Dulu ketika saya bekerja di pelosok, saya mengeluh hampir setiap hari. Tidak ada hari tanpa menggerutu. “kok kerjaannya gini sih?” “kok jauh banget sih?” “Ini kerjaan macam apa sih?” dan kalimat-kalimat negatif lainnya.

 

jalanan yang harus saya lalui, dulu... 75 km sekali jalan.. (HS)

jalanan yang harus saya lalui, dulu… 75 km sekali jalan.. (HS)

saya dulu, baju berlapis2.. masih pake jaket, pake rompi lagi...

saya dulu, baju berlapis2.. masih pake jaket, pake rompi lagi…

Tapi hari ini, saya mensyukuri semua yang pernah saya alami waktu itu. Ternyata memang pengalaman adalah guru yang tidak ternilai. Berkat pekerjaan saya yang harus menempuh berpuluh kilometer sekali jalan, sekarang saya jadi bisa mengambil hikmah dan pelajaran. Saya bisa merasakan sesuatu yang tidak semua orang bisa merasakannya. Bekerja dari mulai pelosok nun jauh di ujung dunia, hingga bekerja di belakang meja di kota besar seperti sekarang ini. Semacam blessing bagi saya bisa bekerja di dua rutinitas yang bertolak belakang itu.

keindahan jalan yang sering saya lalui, dulu...

keindahan jalan yang sering saya lalui, dulu…

keindahan lain yang sering saya lihat, dulu.. :p

keindahan lain yang sering saya lihat, dulu.. :p

sisi lain dunia yang belum terjamah pembangunan secara sempurna, sering saya lewatin... dulu

sisi lain dunia yang belum terjamah pembangunan secara sempurnayang sering saya lewatin… dulu

Sungguh, saya sekarang bersyukur dengan kondisi saya. walaupun harus terjebak rutinitas jam kerja yang monoton, tapi saya tidak lagi mengeluh. Setidaknya kulit saya tidak makin legam lah hehehe. Saya jadi lebih terkonsentrasi dengan pekerjaan saya. Otak saya lebih sering bekerja ketimbang fisik. Berbalik seratus delapan puluh derajat deh pokoknya.

Seperti yang saya tulis di awal, saya merasakan banyak hal baru yang saya alami selama setahun bekerja di Bandung ini.  Saya mempunyai banyak teman baru. Saya mengetahui tempat-tempat baru yang saya kunjungi untuk perjalanan dinas. Saya pun jadi sedikit mengerti tentang surat menyurat, perencanaan kegiatan, dan hal-hal yang belum pernah saya pikirkan sebelumnya. Biasanya, ketika saya bekerja di Cianjur dulu, saya hanya terima beres. Tapi sekarang, saya harus turut membuat konsep untuk pekerjaan yang akan kami laksanakan.

Saya bersyukur, ternyata Tuhan memang menggariskan saya untuk tinggal di Bandung walaupun awal keinginan saya pindah kerja itu adalah kota hujan Bogor. Meskipun saya harus menyewa sebuah kamar yang sempit alias ngekost lagi, tapi Alhamdulillah, saya tidak perlu lagi menempuh 150 km bulak balik ke kantor. Sekarang jarak kost kantor cukup ditempuh tanpa melebihi menit ke sepuluh. Jadi saya berangkat 5 menit sebelum jam masuk pun, saya masih leluasa ngabsen tanpa tercatat telat hehehe. Pokoknya Alhamdulillah deh bensin sekali ngisi bisa cukup sampe 10 hari-an.

saya sekarang..🙂 , gembil…

Memang bukan tanpa masalah saya setahun stay (lagi) di kota kembang ini. Urusan pekerjaan, tak perlulah saya ceritakan, masalah demi masalah pasti selalu datang. Namanya juga orang bekerja, pasti akan dihadapkan dengan permasalahan yang berkenaan dengan kerjaan sehari-hari.  Namun berkat kerjasama tim, masalah pekerjaan itupun terselesaikan. Justru masalah pribadi yang kadang membuat saya berpikir:”kenapa sekarang kok begini, kenapa ngga begitu, atau begono?” hehehe. Kalo dipikir sih emang kadang saya nyesel, tapi saya mikir lagi :”Penyesalan gak akan berguna. Mending saya nikmati aja lah masalah demi masalah yang menghampiri sambil berdoa biar Tuhan member solusi” toh saya pindah ke Bandung pun pasti atas campur tangan Yang Maha Kuasa, jadi nggak mungkin Tuhan akan diem saja melihat umatNya teraniaya begini, duh.

Ini sekedar refleksi perjalanan saya aja selama setahun pertama di Bandung (lagi). Sekali lagi saya bersyukur kepada Tuhan atas kebaikan-Nya memberikan kesempatan bagi saya untuk seperti sekarang ini. (HS)

 

Pojokkantor-BDG 02-05-2013

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s