Spot Ngabuburit: Jalan Pusdai

Selalu ada yang khas ketika bulan Ramadhan tiba. Dari sisi ibadah, sudah pasti. Namanya saja bulan puasa, kami selaku umat muslim diwajibkan untuk menahan lapar haus dan lain-lain sejak waktu imsyak hingga adzan magrib berkumandang. Belum lagi ibadah-ibadah lainnya, misalnya shalat tarawih. Udah gitu, pahala ibadah yang dilakukan katanya dinilai berlipat-lipat. Itu semua cuma ada di bulan ramadhan saja. Bulan-bulan lain tidak ada. Itulah sebabnya kenapa bulan ramadhan dikatakan istimewa.

Keistimewaan lainnya yang saya rasakan ketika ramadhan seperti ini, bermunculannya spot-spot favorit tempat ngabuburit. Di deket tempat tinggal saya ada beberapa spot tempat ngabuburit. Salah satunya di jalan Pusdai. Persis di depan Pusat Dakwah Islam (Pusdai) Jawa Barat. Setiap sore selama bulan ramadhan, pasti akan selalu ramai oleh anak-anak dan juga orang dewasa yang mencari menu takjil. Sebab di jalan yang hanya berjarak 100-an meter ini digunakan oleh para pedagang takjil musiman yang hanya ada di bulan ramadhan. Para pedagang tersebut akan mulai terlihat menjajakan dagangannya mulai jam 3 sore hingga lepas maghrib. Setelah itu, jalan ini akan kembali lengang seperti biasa.

Sebagai pendatang di Kota Bandung, keberadaan tempat jajanan ini sungguh membantu. Soalnya saya tak perlu repot-repot mencari menu takjil dan menu berbuka. Di sepanjang jalan yang menghubungkan antara jalan supratman dan jalan surapati tersebut, selain menu takjil,  berjejer pula para pedagang yang menjajakan makanan untuk berbuka puasa. Mulai dari pepes-pepesan, soto ayam, tempe mendoan, gorengan, tahu sumedang, bubur ayam,batagor, dawet ireng, sop buah, zupa-zupa, dan sebagainya. Bahkan cilok dan cireng bumbu juga tak ketinggalan.

beginilah suasana jalan pusdai di sore hari bulan ramadhan. HS.2013

beginilah suasana jalan pusdai di sore hari bulan ramadhan. HS.2013

Baca lebih lanjut

Iklan

Sesama Pengguna Jalan Kok!

Jadi barusan itu saya berangkat buru-buru ke kantor karena takut telat. Kalau saya telat, mempengaruhi konduite saya dong (hehehe pencitraan) #penting  #abaikan Nah kalau saya makin telat tunjangan saya bakal kena potong dong. Kalo udah kena potong, makin berkuranglah penghasilan saya. Mana harga-harga makin melejit naik padahal harga BBM masih belum jelas naik apa kagak, kalau penghasilan saya berkurang, saya jadi hidup susah karena harga-harga makin menjulang. Kalau saya hidup susah, siapa yang mau tanggung jawab? (dramatis). Karena berangkat pas injury time jadi ya sebisa mungkin di jalan kudu rada cepet biar ga kena potong remuns. Nah siyalnya hari jumat ini jalan surapati selalu macet parah. Apalagi barusan ada nguing-nguing mobil-mobil warna hejo. Makinlah tambah crowded. D*m*.

Entah dari mana mau kemana itu rombongan, yang jelas isinya sih se-korps juga sama saya. Pake batik khas yang selalu wajib dipake tiap tanggal 17 setiap bulannya. Oke, saya ngerti kalau mereka buru-buru. Mungkin ada acara pelantikan pejabat sehingga mereka harus hadir tepat waktu,  atau mungkin ada yang mau melahirkan dan diantar sama rombongan korps,  Atau mungkin ada yang kebelet ee’ sehingga rombongan harus melejit dan kendaraan lain harus menyingkir biar ga boker di jalan? I don’t know. Yang jelas sebagai sesama pengguna jalan saya berusaha menghormati mereka. Siapa tau memang ada alasan urgent yang tidak saya tahu.  Saya sih berusaha mengikuti dari belakang karena memang tujuan kami satu arus, ke arah timur. Di beberapa titik, saya lihat ada beberapa petugas (mungkin bagian dari rombongan tersebut)  yang berusaha mengatur lalu lintas supaya rombongan memperoleh space jalan sehingga mereka bisa lancar jaya di tengah kemacetan yang sungguh crowded ini.

Masalahnya adalah, pagi-pagi, semua orang berangkat menuju tempat kerjanya masing-masing. Dan semuanya tidak ingin terlambat tiba di tempat. Kenapa kami para pengguna jalan yang rutin melalui jalan tersebut harus mengalah? Toh kita semua sama-sama pengguna jalan. Sama-sama punya kepentingan. Sama-sama nggak pengen telat nyampe kantor.

ilustrasi macet pagi-pagi (picture by liputan6.com)

Baca lebih lanjut

Gowes Ke Maribaya

gowes ke maribaya (HS.2013)

gowes ke maribaya (HS.2013)

Jadi, hari ahad kemarin seperti biasa saya sepedaan alias gowes. Biasanya sih sendirian aja, tapi kemarin saya ketemu temen dan temen-temennya. Jadilah ngabring gowes. Sebenernya sih rutenya itu-itu juga yang sering saya lalui. Kosan – Jl. Surapati – Jl. Dipati Ukur – Jl. Dago – Dago Atas – dan sampai di Dago Pakar. Rute tanjakan di depan hotel jayakarta dago pun sudah biasa saya lalui, tidak aneh lagi. Jadi sebenernya ga perlu saya ceritakan lagi ya? Hehehe…

Tapi saya gatal pengen cerita, ada yang beda dengan gowes kemarin. Jadi ya, si temen saya itu tiba-tiba melontarkan ide: masuk ke tahura yuk. (tahura = taman hutan raya), saya sih hayuk aja, karena memang saya belum tau apa isi taman hutan raya dago itu. Padahal jam udah nunjukin Sembilan lewat sekian pagi. matahari udah tinggi gitu deh, udah ga cocok buat sepedaan (menurut saya). tapi berhubung penasaran, saya akhirnya antusias juga masuk dan bersepeda di sana, mencoba track baru yang saya lalui.

Jadilah kami berempat menyusuri track di dalam taman hutan raya dago menuju maribaya. Tapi sebelumnya saya mampir dulu di goa belanda. Pengen tau aja sih apa isi goa belanda. Ternyata isinya gelap gulita, gak keliatan apa-apa. Untung ada ada orang yang ngasih pinjem batre, jadilah keliatan lorong-lorong di dalam gua tersebut, walaupun pada akhirnya kita harus bayar Rp. 3000,- per batere yang dipinjem -_- .

Usai menyusuri goa belanda, kami akhirnya memulai perjalanan. Menyusuri track yang sudah tersedia. Jalan setapak kecil yang sudah dilapisi paving block. Baru 10 menit, berhenti dulu, makan jagung bakar. Foto-foto. Selesai. Lalu lanjut lagi menyusuri itu jalanan. Banyak juga ya yang jalan-jalan ke sana di hari minggu. Ada yang rombongan, tapi banyak juga yang pasangan-pasangan gitu (hmmm).

Berhubung badan sudah letih, jadi setiap nemu tanjakan, saya dorong hahahaha… beberapa kali berhenti untuk melepas lelah. Bahkan ketika nemu warung di tengah-tengah, saya sempatkan makan dulu. Makan siang ceritanya. Menunya sederhana, nasi bungkus daun pisang dan ikan asing plus rempeyek. Tapi jangan ditanya, nikmatnya ngalah-ngalahin makanan restoran. Maklum, sedang kalap.. kalaparan hahahaha….

makan siangnya kayak gini :)

makan siangnya kayak gini 🙂

Baca lebih lanjut

Wewengkon Bebas Wahon

wewengkon bebas wahon - HS.doc

Ada yang berbeda setiap hari Ahad di kota saya sekarang. Jika biasanya saya sepedahan dengan jalur yang tidak jelas di jalan raya, sekarang saya sepedahan punya rute yang jelas.

Kebiasaan saya bersepeda setiap hari Ahad memang kurang nyaman manakala saya harus berpacu dengan kendaraan bermesin. Mobil dan juga motor. Tentu saja itu agak sedikit menyulitkan saya ketika jalur yang saya lalui padat dengan kendaraan-kendaraan tersebut. tak jarang, saya harus menepi ke jalur non aspal ketika ada pengemudi yang mengendarai mobilnya dengan kecepatan yang lumayan tinggi.

Baca lebih lanjut

Sukses Kejebak Macet (lagi)

mengular

Saya nggak pernah ngerti, berulang kali saya melalui jalur puncak dikala weekend, berulang kali pula saya melihat mobil-mobil berplat B wara-wiri di sana. Meski nggak tiap weekend saya melewati jalur puncak, tapi dalam catatan saya, hampir setiap saya kea tau pulang dari Jakarta, saya selalu kejebak situasi yang menjemukan di daerah sejuk itu. Macet!

Jadi gini, ceritanya hari sabtu kemarin saya menyambangi acara ulang taun blog besutan kompas grup, Kompasiana. Ulang taun ke tiga yang diadakan di F Cone, FX Plaza senayan itu dihelat bertepatan dengan hari sabtu, 10 Desember. Which mean, saya harus menembus kondisi yang menyebalkan di puncak. Satu kata, macet.

Berangkat pagi-pagi sekali dari rumah, berharap tidak bertemu kemacetan, prediksi saya tepat. Saya nyampe Bogor itu sekitar jam 830-an. Saya nunggu lah di stasiun Bogor biar bisa bareng sama temen-temen dari Bogor. Singkatin ah, ceritanya saya sampe Jekarda dengan sukses. Tanpa perlu nanya ini itu, karena teman saya Budina, sudah tau rutenya.

Gimana Had acara di sana? Hihihi, saya ga tega buat ngereviewnya. Katanya sih sukses. Kata temen-temen yang hadir juga. Tapi buat saya? aduh, masa sih saya harus bilang di sini? Kan gak enak sama yang ngundang… mending baca aja deh tulisannya jeng winda si emak gaol di sini.

Dua kali saya harus turun naik demi mengisi perut dan kerongkongan yang kering. Alhasil, begitu turun untuk ke dua kali, saya ogah naik lagi ke acara tersebut (naik karena memang acaranya ada di lantai tujuh). Dengan tegar saya memutuskan untuk langsung pulang klampung hari itu juga. Beruntung, saya bareng si mangkum. Dan dia juga ikut-ikutan balik, karena merasakan atmosfir yang sama untuk acara yang dihelat grup kompasiana itu.

Baliknya tumben-tumbenan gak pakѐ kereta kayak biasanya. Saya naik bis nyambung tiga kali. metromini dari FX ke semanggi. Bis dari semanggi ke Kp.Rambutan (turun pasar rebo), dan nyambung bis ke kampung dari pasar rebo.

Gelagat kurang baik sudah tercium sejak saya naik itu bis ke kampung. Fiuhhh, saya harus berdiri tegar sampai hari ini… (halah…). Iya, berdiri artinya gak kebagian tempat duduk. Lagian mana mau sih saya, kalo ada tempat duduk, terus harus berdiri. Orang gila xixixi….

Saya berdiri bersama satu orang ibu, anaknya ibu itu, dan beberapa orang laki-laki. Perjalanan Jakarta menuju Ciawi awalnya nggak bermasalah. Namuuunnn, 500 meter menjelang gerbang tol Ciawi, tiba-tiba bus diam tak bergeming. Berhenti mendadak karena semua mobil yang ada di depannya juga berhenti. Alamaaaak, ini buntut kemacetan di Puncak sudah sampe gerbang tol. Setengah kilometer aja gitu dari GT Ciawi. Padahal nih ya, dari Kp. Rambutan ke gerbang tol itu saja hampir satu jam lebih. Dan dalam waktu selama itu saya berdiri. Jadi demi menempuh sampai ke ciawi yang Cuma sekitar satu kilometer-an itu harus menghabiskan waktu satu jam lagi. Totalitas banget ya saya… demi itu acara ulangtaun K’SIAN-nival.

Baca lebih lanjut

[Refleksi Diri] Bersyukur atau Sukurin

macet di puncak – doc.HS 2011

 

 

Hari sabtu, 18 juni kemarin, saya berkesempatan untuk bertemu dengan teman-teman di ibukota. Seperti biasanya, jika ingin ke ibukota, satu-satunya jalan yang harus saya lalui adalah melalui jalur puncak. Tidak ada pilihan yang menguntungkan jika hari sabtu seperti kemarin saya harus ke Jakarta dan harus melalui jalur puncak, karena ketika weekend seperti itu arus lalu lintas di jalur puncak akan mengalami buka tutup jalur. Alhasil, macet satu arahpun tak terhindarkan.

Begitupun dengan apa yang saya alami. Karena angkutan umum yang membawa saya leletnya bukan main, maka saya pun terjebak macet di puncak. Jalur ke arah Bogor sudah terlanjur ditutup, sedangkan arah sebaliknya sedang lancar. Alhasil, saya pun stuck di tempat dimana saya terjebak macet.

Benar kata orang, waktu adalah uang. Karena saya mengejar pukul 14 harus sudah di Ibukota, sementara waktu menunjukkan pukul 10 dan jalan baru akan dibuka sekitar pukul 12, maka saya pun turun dari angkutan. Saya coba lihat situasi sambil berjalan kaki. Saya pikir, lebih baik jalan kaki, daripada saya ngedumel dan tidak bergerak sama sekali. Saya lihat mobil-mobil yang menuju arah bogor parkir gratis di tengah jalan alias tidak bergerak.

Rugi dua kali rasanya jika saya harus jalan kaki sambil ngomel-ngomel. Maka sayapun mencoba mengubah mindset saya tentang macet. Jika selama ini saya berpikir saya akan stuck dan tidak bisa apa-apa ketika macet, maka kemarin saya coba berpikir: kenapa tidak dinikmati saja? Jarang-jarang saya bisa jalan kaki di puncak dalam kondisi udara segar dan jalan lengang (memang setelah saya melewati portal yang dipasang pengatur lalu lintas untuk menutup jalan, saya tidak menemui kemacetan lagi. Hanya mobil ke arah puncak saja yang melaju). Alhasil saya menikmati perjalanan saya. Saya mencoba menikmati hamparan kebun teh yang hijau memanjakan mata. Saya juga coba ambil beberapa foto bunga-bungaan liar yang jarang diperhatikan. Dan apa yang saya lakukan diikuti juga oleh dua orang lainnya. Saya berpapasan dengan mereka setelah berjalan sekira 10 menit. Karena saya berjalan santai, maka kedua orang tersebut dapat menyusul saya.

Karena memang dikejar waktu, maka saya segera menyambung perjalanan dengan kendaraan lain yang bisa menembus macet. Voorijder pribadi yang hanya berbayar 25 ribu rupiah saja. Ojek! Hehehe…

Kemarin saya belajar, ternyata, segala sesuatu itu berasal dari pikiran. Ketika saya memutuskan untuk berpikir bahwa saya akan mati kutu terjebak macet, maka sayapun benar-benar mati gaya menunggu mobil untuk bergerak. Tapi ketika saya memutuskan untuk melihat itu sebagai sesuatu yang patut saya syukuri, semuanya terasa ringan. Malah saya dapat menyungging senyum sambil menikmati udara puncak yang sudah lama tidak saya hirup, dan mendapat pengalaman baru yang bisa saya abadikan melalui tulisan ini.

Semoga kelak ketika saya sedang bete, dan membaca tulisan ini kembali, saya bisa memutar pikiran lagi untuk berpikir tentang mensyukuri sesuatu. (HS).

Pinggiransarinahmenunggusarapan, 19062011
Lamatakpernahnulisrefleksisepertiini

Pangandaran, Dikejar Monyet, dan Menikmati Sunset

pantai pasir putih di pangandaran - HS.2011

Keputusan setengah hati untuk ikut ke pantai pangandaran agaknya tidak perlu saya sesali.

Memang, awalnya saya bersikukuh tak akan ikut acara rakerda petugas lapangan dari kantor saya ke Pangandaran dengan alasan ada obyekan yang menggiurkan dari salah satu user yang akan menggunakan jasa saya sebagai seorang blogger (atau penulis ya?). Namun, dasar memang rejeki saya, pekerjaan dari user itupun diundur ke pekan berikutnya. Jadilah saya ikut acara kantor ke pangandaran.

Kalau boleh jujur, saya baru sekali ini berkunjung ke pantai di ujung selatan Ciamis itu. Hehehe, katrok ya? Maklum jarang liburan ke pantai sih. Saya lebih menyukai liburan ke gunung, makanya pantai jarang menjadi incaran saya. Karena baru pertama kali ke Pangandaran, jadi saya akan membagikan ceritanya di sini.

-hs-

Menempuh perjalanan selama hampir delapan jam, memang membuat pantat saya tepos dan badan saya pegal. Tapi itu semua terbayar lunas manakala saya menyaksikan hamparan ujung laut samudera Indonesia. Sungguh indah di mata saya. kombinasi antara garis pantai dengan hutan cagar alam, membuat kawasan pantai Pangandaran ini berbeda dengan pantai lain.

Sepertinya Pangandaran ini berupa teluk atau semenanjung. Kalau tidak salah, teluk itu adalah laut yang menjorok ke darat. Sedangkan semenanjung adalah daratan yang menjorok ke laut. Entah mana yang tepat untuk Pangandaran ini.  Yang jelas, garis pantainya melingkar, sehingga ada pantai barat dan juga pantai timur.

Selama tiga hari di sana, saya bisa menyaksikan sunrise dan juga sunset di dua pantai yang berbeda. Kebetulan yang menguntungkan, hotel yang saya tempati adalah hotel Sun In Pangandaran. Para tukang beca dan pedagang oleh-oleh asongan menyebutnya dengan sebutan hotel SIP. Posisi hotel SIP ini persis membelakangi pantai timur. Jadi setiap pagi saya menyempatkan diri duduk-duduk di warung tenda sekedar menyeruput teh panas dan ngemil bala-bala sambil menyaksikan matahari terbit. Tidak beruntungnya, hari pertama dan kedua, matahari agak terhalang awan, jadi tak terlalu tampak dengan jelas.

Lain halnya dengan sore hari. Untuk menyaksikan matahari terbenam alias sunset, saya harus berjalan beberapa puluh meter ke arah pantai barat. Gulungan ombak yang berdebur-debur menjadi pemandangan menarik manakala senja hampir terbenam di ufuk barat. Sambil duduk-duduk di kursi yang kadang disediakan para pedagang, atau bisa juga di perahu yang sedang nganggur, jadilah kegiatan melihat sunset itu sebagai rutinitas saya dan kawan-kawan kantor setiap sore selama tiga hari berkegiatan di sana. Ah, sayangnya, kami kurang beruntung. Hampir setiap sore, semburat jingga sang matahari tertutup awan kelabu. Malah kadang turun hujan. Kasian deh gue.

Pantai timur nan indah - HS.2011

Sunset di pantai barat, terhalang mendung hehehe - HS.2011

-hs-

Di sela-sela kegiatan kantor, saya dan beberapa rekan menyempatkan diri mengunjungi cagar alam yang terletak persis diantara pantai barat dan timur. Sepertinya cagar alam ini bisa disebut semenanjung karena memang lokasinya menjorok ke laut. Ini bisa saya lihat dengan jelas ketika saya naik perahu dan membayar dua puluh ribu untuk sampai ke batu buaya (atau batu hiu ya? Saya lupa hehehe). Sedikit cerita tentang naik perahu ini, ketika persis sampai di taman laut, anda bisa snorkeling lho. Namun saya tidak melakukannya. Anda tidak tahu kan kalau saya tak pernah bisa berenang? Heuheuheu, sekarang saya kasih tahu. Itulah alasan saya bersikeras menolak tawaran si pemilik perahu untuk melakukan snorkeling. Konon kata teman saya, biaya snorkeling sebenarnya murah, Cuma 50 ribu rupiah. Keindahan yang dapat dilihat sungguh indah. Katanya.

Kembali lagi ke cagar alam. Saya tidak mengelilingi seluruh cagar alam. Hanya beberapa spot saja yang saya datangi. Maklum, kaki ini tak bisa diajak kompromi. Malah pegal-pegal, dan dua teman saya keburu shock karena minumannya direbut monyet. Dasar monyet!!! Berani-beraninya rebut minuman teman saya.

Nah, di cagar alam ini banyak hewan-hewan yang dilindungi. Selain monyet yang tukang rebut makanan, ada juga landak, kijang, bahkan katanya ada banteng juga. Tapi beruntung, saya tidak bertemu dengan banteng tersebut. kenapa saya bilang beruntung? Hehehe, kalau anda tahu cerita saya yang dikejar monyet juga pasti anda geli dan mengerti  akan ketakutan saya.

Sedikit cerita tentang monyet. Saya pastikan buat anda jika bertandang ke cagar alam di pantai pangandaran ini. Jangan pernah sekali-kali membawa atau menenteng makanan dan minuman. Kejadian ini saya alami sendiri ketika saya memasukkan botol bekas ke tas saya. Botol bekas yang menjadi tempat umang-umang yang saya ambil di hamparan pasir putih, saya masukan ke tas. Sialnya seekor monyet kelaparan melihat saya memasukkan botol tersebut. si monyet mengira, saya mengeluarkan makanan. Jadilah dia mengejar saya. Ugh, gak asik banget. Saya ketakutan. Apalagi ketika si monyet tersebut memperlihatkan geligi dan taringnya yang tajam. Alamaaaakkkk, takut digigit. Pikiran saya pun liar: “kalau digigit, nanti rabies. Apa jadinya? Harga diri saya hancur lebur kalau sampai digigit monyet.” Makanya, saya menyiapkan diri kalau-kalau si monyet tersebut menyerang saya, akan saya tendang dia kea rah laut hehehe. Jahat ya? Untungnya kejadian itu tidak terjadi. Saya hanya berkelit-kelit menghindari si monyet. Heuuu jangan dibayangkan seperti adegan filem india ya, saya berkejar-kejaran dengan monyet. No no no….  Beruntung, ada beberapa anak muda yang juga membawa tas. Setelah saya menjauh dari si monyet, kelompok anak muda tersebut lah yang menjadi incaran si monyet lapar. Hahaha, thanks God!!!

monyet yang dengan santainya meminum minuman teman saya - HS.2011

-hs-

Oya, beberapa spot pantai pangandaran ini memang kotor oleh sampah plastik yang berserakan. Tapi anda tak perlu khawatir masih banyak spot-spot yang indah yang bisa anda nikmati jika berkunjung ke sana. Hamparan pasir putih dengan lautan yang biru berada di balik cagar alam. Anda cukup membayar  tujuh ribu rupiah untuk masuk ke cagar alam, dan anda bisa menikmati hamparan pasir putih di sebaliknya.

Jika anda punya nyali untuk ke tengah laut, tenang saja, banyak perahu yang akan mengantar anda melihat-lihat objek wisata di tengah lautan seperti batu buaya, batu karas, dan batu-batu lainnya. Paket snorkeling juga ditawarkan oleh para pemandu perahu. Saya tidak memilihnya karena untuk selain tidak bisa berenang, saya merasakan pusing dan mual ketika naik perahu. Maklum, anak gunung turun ke laut hahaha.

Anda pun tak perlu khawatir tentang penginapan jika anda memang berniat untuk pergi ke Pangandaran. Ada banyak hotel, motel, dan juga losmen yang disediakan untuk anda. Sesuaikan saja dengan ukuran isi kantong anda. Saya sendiri memilih hotel SIP yang terbilang bagus karena memang dibayarin kantor wkwkwk.

Setelah anda kenyang berwisata di Pangandaran, ada banyak oleh-oleh menanti untuk dibeli. Mulai dari baju sampai ikan asin, tersedia lengkap. Pengen gaya-gayaan kaya artis yang pake tattoo? Hmmm, tenang, temporary tattoo Cuma tiga minggu bisa anda pilih untuk menghiasi kulit anda.  Anda ingin berkeliling pantai naik sepeda? Bisa. Ada banyak penyewaan sepeda di sana. Atau ingin lebih keren, berkeliling pantai menggunakan ATV? Ada. Cukup bayar 80 ribu saja, katanya.

Sayang sekali, saya tidak sempat mengunjungi green canyon yang terkenal itu. Maklum, karena ini acara kantor, jadi tidak diagendakan ke sana. Sayang banget ya?

Ah, segitu saja ceritanya. Yang jelas, sekarang kulit saya jauh lebih eksotis dibandingkan sebelumnya. Bisa dipahami dong, di pantai kan tidak ada tempat berteduh. Jadilah kulit saya yang sudah eksotis khas negeri khatulistiwa ini makin eksotis karena terjemur tak sengaja oleh panasnya matahari di daerah pantai. Jadi kalau nanti kopdar ketemu saya dengan kulit yang agak legam, tolong jangan bilang:”Had, kok agak iteman.” (HS)

Kakimanangel, 12022011

Foto-foto lainnya:

sunrise di pantai timur - HS.2011

ini katanya batu kelamin - HS.2011

kijang di tepi pantai - HS.2011

ini saya poto dari tebing di atas cagar alam - HS.2011

feel free? its Me hahaha - HS.2011

say my name... - HS.2011