Gowes Ke Maribaya

gowes ke maribaya (HS.2013)

gowes ke maribaya (HS.2013)

Jadi, hari ahad kemarin seperti biasa saya sepedaan alias gowes. Biasanya sih sendirian aja, tapi kemarin saya ketemu temen dan temen-temennya. Jadilah ngabring gowes. Sebenernya sih rutenya itu-itu juga yang sering saya lalui. Kosan – Jl. Surapati – Jl. Dipati Ukur – Jl. Dago – Dago Atas – dan sampai di Dago Pakar. Rute tanjakan di depan hotel jayakarta dago pun sudah biasa saya lalui, tidak aneh lagi. Jadi sebenernya ga perlu saya ceritakan lagi ya? Hehehe…

Tapi saya gatal pengen cerita, ada yang beda dengan gowes kemarin. Jadi ya, si temen saya itu tiba-tiba melontarkan ide: masuk ke tahura yuk. (tahura = taman hutan raya), saya sih hayuk aja, karena memang saya belum tau apa isi taman hutan raya dago itu. Padahal jam udah nunjukin Sembilan lewat sekian pagi. matahari udah tinggi gitu deh, udah ga cocok buat sepedaan (menurut saya). tapi berhubung penasaran, saya akhirnya antusias juga masuk dan bersepeda di sana, mencoba track baru yang saya lalui.

Jadilah kami berempat menyusuri track di dalam taman hutan raya dago menuju maribaya. Tapi sebelumnya saya mampir dulu di goa belanda. Pengen tau aja sih apa isi goa belanda. Ternyata isinya gelap gulita, gak keliatan apa-apa. Untung ada ada orang yang ngasih pinjem batre, jadilah keliatan lorong-lorong di dalam gua tersebut, walaupun pada akhirnya kita harus bayar Rp. 3000,- per batere yang dipinjem -_- .

Usai menyusuri goa belanda, kami akhirnya memulai perjalanan. Menyusuri track yang sudah tersedia. Jalan setapak kecil yang sudah dilapisi paving block. Baru 10 menit, berhenti dulu, makan jagung bakar. Foto-foto. Selesai. Lalu lanjut lagi menyusuri itu jalanan. Banyak juga ya yang jalan-jalan ke sana di hari minggu. Ada yang rombongan, tapi banyak juga yang pasangan-pasangan gitu (hmmm).

Berhubung badan sudah letih, jadi setiap nemu tanjakan, saya dorong hahahaha… beberapa kali berhenti untuk melepas lelah. Bahkan ketika nemu warung di tengah-tengah, saya sempatkan makan dulu. Makan siang ceritanya. Menunya sederhana, nasi bungkus daun pisang dan ikan asing plus rempeyek. Tapi jangan ditanya, nikmatnya ngalah-ngalahin makanan restoran. Maklum, sedang kalap.. kalaparan hahahaha….

makan siangnya kayak gini :)

makan siangnya kayak gini 🙂

Baca lebih lanjut

Iklan