Sukses Kejebak Macet (lagi)

mengular

Saya nggak pernah ngerti, berulang kali saya melalui jalur puncak dikala weekend, berulang kali pula saya melihat mobil-mobil berplat B wara-wiri di sana. Meski nggak tiap weekend saya melewati jalur puncak, tapi dalam catatan saya, hampir setiap saya kea tau pulang dari Jakarta, saya selalu kejebak situasi yang menjemukan di daerah sejuk itu. Macet!

Jadi gini, ceritanya hari sabtu kemarin saya menyambangi acara ulang taun blog besutan kompas grup, Kompasiana. Ulang taun ke tiga yang diadakan di F Cone, FX Plaza senayan itu dihelat bertepatan dengan hari sabtu, 10 Desember. Which mean, saya harus menembus kondisi yang menyebalkan di puncak. Satu kata, macet.

Berangkat pagi-pagi sekali dari rumah, berharap tidak bertemu kemacetan, prediksi saya tepat. Saya nyampe Bogor itu sekitar jam 830-an. Saya nunggu lah di stasiun Bogor biar bisa bareng sama temen-temen dari Bogor. Singkatin ah, ceritanya saya sampe Jekarda dengan sukses. Tanpa perlu nanya ini itu, karena teman saya Budina, sudah tau rutenya.

Gimana Had acara di sana? Hihihi, saya ga tega buat ngereviewnya. Katanya sih sukses. Kata temen-temen yang hadir juga. Tapi buat saya? aduh, masa sih saya harus bilang di sini? Kan gak enak sama yang ngundang… mending baca aja deh tulisannya jeng winda si emak gaol di sini.

Dua kali saya harus turun naik demi mengisi perut dan kerongkongan yang kering. Alhasil, begitu turun untuk ke dua kali, saya ogah naik lagi ke acara tersebut (naik karena memang acaranya ada di lantai tujuh). Dengan tegar saya memutuskan untuk langsung pulang klampung hari itu juga. Beruntung, saya bareng si mangkum. Dan dia juga ikut-ikutan balik, karena merasakan atmosfir yang sama untuk acara yang dihelat grup kompasiana itu.

Baliknya tumben-tumbenan gak pakѐ kereta kayak biasanya. Saya naik bis nyambung tiga kali. metromini dari FX ke semanggi. Bis dari semanggi ke Kp.Rambutan (turun pasar rebo), dan nyambung bis ke kampung dari pasar rebo.

Gelagat kurang baik sudah tercium sejak saya naik itu bis ke kampung. Fiuhhh, saya harus berdiri tegar sampai hari ini… (halah…). Iya, berdiri artinya gak kebagian tempat duduk. Lagian mana mau sih saya, kalo ada tempat duduk, terus harus berdiri. Orang gila xixixi….

Saya berdiri bersama satu orang ibu, anaknya ibu itu, dan beberapa orang laki-laki. Perjalanan Jakarta menuju Ciawi awalnya nggak bermasalah. Namuuunnn, 500 meter menjelang gerbang tol Ciawi, tiba-tiba bus diam tak bergeming. Berhenti mendadak karena semua mobil yang ada di depannya juga berhenti. Alamaaaak, ini buntut kemacetan di Puncak sudah sampe gerbang tol. Setengah kilometer aja gitu dari GT Ciawi. Padahal nih ya, dari Kp. Rambutan ke gerbang tol itu saja hampir satu jam lebih. Dan dalam waktu selama itu saya berdiri. Jadi demi menempuh sampai ke ciawi yang Cuma sekitar satu kilometer-an itu harus menghabiskan waktu satu jam lagi. Totalitas banget ya saya… demi itu acara ulangtaun K’SIAN-nival.

Baca lebih lanjut

Iklan