Ekspektasi hantaman Gelombang

Dewi lestari. Siapa yang tidak mengenal musisi yang sukses bermetamorfosis menjadi penulis ini. Beberapa karyanya terbilang sangat fenomenal di dunia sastra. Sebut saja perahu kertas, madre, dan serial kisah supernova. Tentang yang terakhir, artis yang punya nama pena Dee ini telah membuat beberapa judul serial supernova.

Tahun ini Dee kembali meluncurkan buku serial supernova terbaru. Gelombang judulnya. Cukup singkat judulnya, namun lumayan tebal bukunya. Total ada 465 halaman Dee bercerita tentang kisah Gelombang ini.

image

Gelombang - photo by HS (2014)

              (Gelombang – photo by HS2014)

Sama seperti buku serial supernova lainnya, Dee membuka kisah Gelombang ini dengan menyisipkan kisah tentang Gio Alvarado yang masih kebingungan mencari Diva Anastasia, yang menghilang di belantara hutan di benua Amerika Selatan. Para penyuka kisah Supernova pasti hapal siapa Gio dan Diva. Saya curiga Gio dan Diva ini akan menjadi benang merah penghubung tokoh tokoh supernova seperti Bodhi (Akar), Elektra (Petir), Zarah (Partikel), seorang tokoh baru dalam Gelombang, serta satu atau dua tokoh baru dalam novel serial supernova berikutnya (Intelegensia Embun Pagi).

Selesai menyisipkan kisah kebingunan Gio, Dee langsung melompat ke tahun 1990 dengan setting sebuah desa tradisional di pedalaman Sumatera Utara. Sianjur mulamula nama desanya. Diceritakan, sekeluarga batak yang tinggal di desa tersebut memiliki tiga anak. Uton, Eten, dan Ichon, adalah tiga bersaudara bermarga Sagala yang tinggal di Sianjur Mulamula. Bapaknya merupakan salah seorang pelakon tradisi Gondang. Sebuah tradisi suku batak terkait pemanggilan arwah leluhur. Dari sinilah cerita seorang Alfa Sagala, tokoh utama dalam Gelombang, bermula.

Baca lebih lanjut